Standar Akuntansi Forensik, Pengertian, Tujuan, dan Ruang Lingkup

April 13, 2021by Admin dua0
WhatsApp-Image-2021-04-11-at-3.13.18-PM.jpeg

Pernahkah Anda mendengar “bukti forensik” sebelumnya? Bukti yang kerap kali dihadirkan di pengadilan. Bukti tersebut dapat didasarkan dari akuntansi forensik, sebagai istilah untuk menggambarkan suatu analisis informasi keuangan yang dapat digunakan untuk mendukung suatu perkara di pengadilan. Lalu, apa pengertian akuntansi forensik? Apa tujuan, ruang lingkup, tahapan, serta standar akuntansi forensik? Simak ulasan berikut ini.

Pengertian Akuntansi Forensik

Akuntansi forensik adalah berbagai teknik akuntansi serta investigasi yang dipakai guna menemukan kecurangan dalam keuangan. Akuntansi forensik memakai keterampilan akuntansi, audit, serta investigasi dalam memeriksa keuangan individu ataupun bisnis. 

Akuntansi forensik memberikan analisis akuntansi yang cocok untuk digunakan dalam proses hukum dan sering digunakan dalam kasus penipuan dan penggelapan di pengadilan.

Posisi yang mendalami akuntansi forensik seringkali disebut sebagai akuntan forensik, yang menganalisis, menafsirkan, dan meringkas masalah keuangan dan bisnis yang kompleks. Para akuntan mungkin dipekerjakan oleh perusahaan asuransi, bank, kepolisian, lembaga pemerintah, atau kantor akuntan publik. 

Akuntan forensik menyusun bukti keuangan, mengelola informasi yang dikumpulkan, dan mengkomunikasikan temuan mereka dalam bentuk laporan atau presentasi.

Bersamaan dengan memberikan kesaksian di pengadilan, seorang akuntan forensik dapat diminta untuk menyiapkan alat bantu visual untuk mendukung bukti persidangan. Untuk investigasi bisnis, akuntansi forensik memerlukan penggunaan dana penelusuran, identifikasi aset, pemulihan aset, dan tinjauan uji tuntas. 

Akuntan forensik dapat mencari pelatihan tambahan dalam penyelesaian sengketa alternatif karena tingkat keterlibatan mereka yang tinggi dalam masalah hukum dan keakraban dengan sistem peradilan.

Proses menggali semua informasi keuangan perusahaan atau individu dalam akuntansi forensik dapat memakan waktu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun dan membutuhkan tim akuntan khusus yang bertindak seperti detektif yang mencoba memecahkan misteri.

Biasanya, sebuah kantor akuntan akan dibutuhkan oleh klien yang ingin membela diri mereka sendiri, atau yang ingin mengadili seseorang. Sebagian besar perusahaan menengah hingga besar memiliki departemen akuntansi forensik, yang dapat terdiri dari berbagai auditor forensik.

 

Tujuan Akuntan Forensik

Sebagai akuntan forensik yang mendalami akuntansi forensik, akuntansi ini bertujuan untuk memeriksa data dengan mengetahui segala bentuk pencurian uang dan solusinya. Jenis akuntansi ini juga dapat menyajikan laporan temuan keuangan sebagai bukti selama persidangan, dengan akuntan yang bersaksi sebagai saksi ahli. 

Sebagai akuntan forensik, Anda memiliki tujuan penting di firma akuntansi dan konsultan publik, firma hukum, lembaga penegak hukum, dan perusahaan asuransi.Beberapa akuntan forensik menangani kasus penipuan yang lebih luas, seperti yang bekerja di lembaga penegak hukum atau firma hukum. Akuntan yang bekerja di bidang yang lebih spesifik, seperti akuntansi publik atau asuransi, biasanya memiliki tujuan dengan berfokus pada jenis penipuan tertentu, seperti penipuan asuransi.

 

Ruang Lingkup Akuntansi Forensik

Ada berbagai jenis dalam ruang lingkup akuntansi forensik dan biasanya dikelompokkan berdasarkan jenis proses hukum. Berikut beberapa contoh pada umumnya:

 

  • Penghindaran atau Penipuan Pajak

 

Beberapa individu dan bisnis mengklaim informasi palsu tentang situasi keuangan mereka untuk menghindari pembayaran pajak. Akuntan forensik melacak pendapatan untuk menentukan sejauh mana penipuan pajak yang dilakukan. Akuntan forensik juga dapat menggunakan data untuk membuktikan bahwa perusahaan tertuduh tidak melakukan penipuan pajak.

 

  • Penipuan Sekuritas

 

Ketika pialang saham atau organisasi membuat klaim palsu tentang informasi yang digunakan investor untuk membuat keputusan, mereka melakukan penipuan sekuritas. Akuntan forensik bekerja untuk membantu investor menghindari penipuan ini dan mengungkap perusahaan yang terlibat dalam penipuan sekuritas. 

 

  • Pencucian Uang

 

Pencucian uang mempersulit akuntan forensik untuk melacak uang ilegaL. Keterampilan analitis dan akuntansi yang kuat diperlukan bagi akuntan forensik untuk menyelesaikan kejahatan ini  dan menemukan sumber asli dana.

 

  • Perselisihan Keluarga dan Perkawinan

 

Penipuan juga bisa terjadi dalam keluarga dan pernikahan. Apakah menyembunyikan uang atau menggunakan hubungan untuk mencuri dana, akuntan forensik membantu menyelesaikan situasi ini. Meskipun kejahatan ini biasanya terjadi dalam skala yang lebih kecil daripada skandal dengan perusahaan yang lebih besar, perselisihan keluarga dan perkawinan masih bisa sangat merusak.

 

  • Kerugian Ekonomi Bisnis dan Kebangkrutan

 

Ketika sebuah bisnis mengalami kerugian ekonomi yang parah atau menghadapi kebangkrutan, akuntan forensik dapat memainkan peran berharga dalam proses pemulihan. Terkadang akuntan forensik menemukan bukti penipuan yang dapat membantu bisnis mendapatkan kembali pijakannya.

 

  • Aset Tersembunyi atau Disalahgunakan

 

Aset yang disalahgunakan mungkin tampak sebagai penggelapan, penipuan, atau pencurian. Individu atau bisnis juga dapat menyembunyikan aset mereka, dengan sengaja meninggalkannya dari neraca agar tidak dimiliki oleh individu atau entitas lain. Akuntan keuangan bekerja untuk mengungkap ketidaksesuaian ini dan membuat orang dan perusahaan bertanggung jawab atas keuangan mereka.

 

  • Klaim Asuransi

 

Klaim asuransi palsu adalah cara umum bagi individu untuk mendapatkan keuntungan dari kebohongan yang melibatkan perlindungan atas aset mereka. Contohnya termasuk klaim palsu seperti pencurian atau kebakaran rumah. Akuntan forensik dengan hati-hati melihat fakta seputar klaim ini untuk menentukan validitasnya.

 

Tahapan dan Prosedur yang Dilakukan

Audit akuntansi forensik memerlukan jenis penanganan yang berbeda dari audit laporan keuangan. Setiap situasi membutuhkan protokol yang unik. Proses ini melibatkan penyelidikan awal, pelaporan informasi, dan litigasi akhir. 

Informasi di bawah ini mengeksplorasi investigasi akuntansi forensik dan pentingnya keterampilan khusus akuntan forensik saat melakukan penelitian untuk membuat klaim.

 

  • Investasi

 

Akuntan forensik biasanya memulai penyelidikan dan mengumpulkan bukti ketika kecurigaan penipuan sudah ada. Mereka mungkin mewawancarai staf di suatu perusahaan untuk mendapatkan lebih banyak informasi dan berusaha menemukan individu di balik penipuan tersebut. 

Dengan menggunakan informasi yang dikumpulkan, mereka mulai membuat hipotesis tentang apa yang terjadi dan membuat rencana tindak lanjut untuk terus menilai bisnis. Setelah langkah ini mencapai penyelesaian, akuntan forensik menentukan tindakan selanjutnya yang diperlukan dan menyampaikan informasi ini ke perusahaan.

 

  • Pelaporan

 

Setelah profesional akuntansi forensik mengumpulkan informasi / data dan mengembangkan kasus, mereka menyajikan ringkasan temuan mereka. Dengan menggunakan informasi ini, para akuntan menentukan bagaimana penipuan terjadi dan siapa yang berperan. 

Kemudian, akuntan menentukan bagaimana menangani kasus tersebut dan menyarankan langkah-langkah yang harus diambil perusahaan selanjutnya. Selain itu, mereka mungkin merekomendasikan cara untuk mencegah insiden ini di masa mendatang dengan meningkatkan / memperkuat keamanan internal.  Setelah menyerahkan laporan mereka, akuntan forensik mempersiapkan peran mereka dalam proses pengadilan terkait kasus tersebut.

 

  •  Litigasi

 

Langkah terakhir dari proses akuntan forensik yakni sebagai saksi ahli dalam kasus pengadilan insiden tersebut. Akuntan menyajikan temuan mereka sebagai bukti di pengadilan dan bersaksi melawan pelanggar. 

Akuntan menjelaskan bukti apa pun dan menafsirkan dokumen keuangan dalam istilah yang dapat dimengerti, menyajikan bagaimana mereka mengidentifikasi subjek. Artinya, akuntan tidak hanya harus mencari bukti tetapi juga menggunakan retorika yang masuk akal ke pengadilan. Setelah langkah ini selesai, pengadilan akan menentukan keputusan akhir untuk situasi tersebut. Akuntan forensik memainkan peran penting selama proses ini.

 

Standar Akuntan Forensik yang Diperlukan

Dalam melakukan pekerjaannya, akuntan forensik tentu mempunyai standar yang perlu dipatuhi. Di Indonesia memang belum terdapat standar secara khusus untuk akuntan forensik. Berbeda halnya dengan negara-negara di Amerika maupun Australia. Negara-negara tersebut telah mempunyai standar akuntansi forensik sendiri. Indonesia masih mengadopsi standar dari luar negeri.

Akan tetapi, semua akuntan forensik yang sudah terlatih sekurang-kurangnya memiliki tingkat pengetahuan serta standar dalam bidang-bidang berikut ini (Hopwood, Leiner, & Young, 2008) :

 

  • Keterampilan Auditing 

 

Auditing sebagai bagian penting pada akuntansi forensik sebab terdapat pengumpulan maupun verifikasi setiap informasi. Akuntan forensik yang terampil harus dapat mengumpulkan maupun mengkaji informasi yang relevan agar kasus-kasus yang ditangani akan didukung secara positif dari pihak pengadilan.

Baca Juga: Audit Operasional: Bagaimana Tujuan, Contoh, Tahapan, serta Laporannya?

 

  •  Pengetahuan dan Keterampilan investigasi

 

Contohnya, taktik surveillance,  keterampilan wawancara, serta interogasi, yang mendukung akuntan forensik saat melangkah di luar keterampilan dan mengaudit aspek-aspek forensik baik melalui aspek legal maupun aspek finansial.

 

  • Kriminologi

 

Secara khususnya studi psikologi tindak kejahatan, penting bagi akuntan forensik sebab keterampilan investigasi yang efektif sering bergantung pada pengetahuan akuntan terkait motif serta insentif yang dialami oleh perpetrator.

 

  •  Pengetahuan Akuntansi

 

Pengetahuan akuntansi dibutuhkan guna  menganalisis, menginterpretasi informasi keuangan dalam suatu kasus investigasi keuangan, apakah termasuk kasus kebangkrutan, operasi pencucian uang, ataupun hal penyelewengan lainnya. Hal ini mencakup pengetahuan mengenai pengendalian internal yang baik seperti yang berhubungan dengan kepemimpinan perusahaan (corporate governance).

 

  •  Pengetahuan tentang Hukum 

 

Pengetahuan mengenai prosedur hukum serta pengadilan mempermudah akuntan forensik dalam mengidentifikasi jenis bukti yang dibutuhkan untuk memenuhi standar hukum yurisdiksi ketika kasus akan dinilai serta menjaga bukti melalui cara-cara yang memenuhi kriteria pengadilan.

 

  • Pengetahuan dan Keterampilan Teknologi informasi (TI) 

 

Teknologi informasi sebagai sarana penting bagi akuntan forensik terutama di era yang dipenuhi kejahatan dunia maya seperti saat ini. Setidaknya, akuntan forensik dapat mengetahui poin di mana mereka harus menghubungi seorang ahli bidang piranti keras (hardware) ataupun piranti lunak (software) komputer. 

Akuntan forensik mengandalkan keterampilan teknologi dalam mengkarantina data, ekstraksi data melalui penggalian data, mendesain serta menjalankan pengendalian atas manipulasi data, menghimpun informasi database untuk perbandingan, maupun menganalisis data.

 

  • Keterampilan Berkomunikasi

 

Komunikasi pun diperlukan bagi akuntan forensik guna memastikan bahwa hasil penyelidikan/analisis dapat dipahami secara benar serta jelas oleh pengguna jasanya.

Baca Juga: Pengendalian Internal: Pengertian, Tujuan, dan Komponennya

 

Demikian penjelasan mengenai pengertian akuntansi forensik, tujuan, ruang lingkup, maupun standar akuntan forensik yang diperlukan. Semoga dapat membantu dan menambah wawasan Anda seputar akuntansi forensik.

Jika Anda mencari jasa yang memberikan layanan investigasi dan audit kecurangan, Anda dapat menghubungi Rusdiono Consulting. Kami siap untuk melakukan audit forensik untuk menilai potensi kecurangan atau penyalahgunaan aset di perusahaan Anda.

Dengan tim yang berpengalaman serta bersertifikasi, kami siap membantu Anda dalam  dalam mencapai tujuan dengan pendekatan sistematis serta terorganisir untuk mengevaluasi maupun meningkatkan efektivitas manajemen risiko, kontrol, serta proses tata kelola. Segera hubungi kami sekarang.

Admin dua


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Send this to a friend