Cara Membuat Neraca Saldo, Contoh, Fungsi & Manfaat

June 4, 2021by Admin dua0
WhatsApp-Image-2021-05-31-at-6.13.20-PM.jpeg

Neraca saldo adalah langkah penting dari siklus akuntansi – yang merupakan rangkaian langkah yang dilakukan selama suatu periode akuntansi untuk menganalisis, mencatat, mengklasifikasikan, meringkas, dan melaporkan informasi keuangan untuk menghasilkan laporan keuangan. 

Neraca saldo bukanlah laporan keuangan, tetapi terdiri dari semua informasi yang diperlukan untuk membuat tiga laporan keuangan utama — laporan arus kas , neraca , dan laporan laba rugi. 

Dalam siklus akuntansi, penyusunan neraca saldo dilakukan tepat setelah memposting entri jurnal ke akun buku besar, dan tepat sebelum menyiapkan laporan keuangan.  

Lantas, apa pengertian neraca saldo? bagaimana cara membuat neraca saldo disertai dengan contohnya? Apa manfaat dan fungsinya? Simak artikel berikut ini.

Apa itu Neraca Saldo?

Neraca saldo adalah laporan yang mencantumkan saldo semua akun buku besar perusahaan pada titik waktu tertentu. Akun yang terdapat pada neraca saldo berhubungan dengan semua item akuntansi utama, yaitu aset , kewajiban, ekuitas, pendapatan, pengeluaran, keuntungan, serta kerugian. 

Hal ini terutama digunakan untuk mengidentifikasi saldo debet dan entri kredit dari transaksi yang dicatat dalam buku besar pada titik waktu tertentu. 

Setiap perusahaan mempersiapkan neraca saldo secara rutin, yang umumnya dilakukan setiap akhir periode pelaporan. Tujuan umum pembuatan neraca saldo adalah untuk memastikan entri dalam sistem pembukuan perusahaan secara matematis benar.

Neraca saldo mencakup daftar semua total akun buku besar. Setiap akun perlu disertakan nomor akun, deskripsi akun, beserta saldo debit / kredit di akhirnya. Selain itu, harus menyatakan tanggal akhir periode akuntansi pembuatan laporan.

Perbedaan utama dari buku besar adalah bahwa buku besar menunjukkan semua transaksi menurut akun, sedangkan neraca saldo hanya menunjukkan total akun, bukan setiap transaksi terpisah.

Pada akhirnya, apabila beberapa entri penyesuaian telah dimasukkan, maka wajib ada dalam neraca saldo. Berarti, wajib memperlihatkan angka-angka sebelum penyesuaian, entri penyesuaian, serta saldo setelah penyesuaian.

Penting juga untuk diperhatikan bahwa meskipun neraca saldo dianggap seimbang, bukan berarti tidak ada kesalahan akuntansi. Misalnya, akuntan mungkin gagal mencatat akun atau mengklasifikasikan transaksi dengan tidak benar. Ini adalah kesalahan akuntansi yang tidak akan muncul dalam neraca saldo.

Cara Membuat Neraca Saldo dengan Mudah

Untuk menyiapkan neraca saldo, Anda memerlukan saldo penutupan dari akun buku besar umum. Neraca saldo disiapkan setelah memposting semua transaksi keuangan ke jurnal dan merangkumnya pada laporan buku besar. Neraca saldo dibuat untuk memastikan bahwa debit sama dengan kredit dalam bagan akun.

  1. Sebelum Anda memulai dengan neraca saldo, Anda perlu memastikan bahwa setiap akun buku besar seimbang. Perbedaan antara jumlah semua entri debit dan jumlah semua entri kredit menunjukkan keseimbangan.
  2. Siapkan lembar kerja. Tajuk kolom harus untuk nomor rekening, nama rekening dan kolom yang sesuai untuk saldo debit dan kredit.
  3. Untuk setiap akun buku besar, transfer ke lembar kerja neraca saldo nomor akun dan nama akun bersama dengan saldo akun di kolom debit atau kredit yang sesuai.
  4. Tambahkan jumlah kolom debit dan kolom kredit. Idealnya, jumlah totalnya harus sama dalam neraca saldo bebas kesalahan. Jika jumlahnya sama, Anda dapat menutup neraca saldo.
  5. Jika ada perbedaan, akuntan harus mencari dan memperbaiki kesalahan tersebut.

Berikut beberapa contoh kesalahan dalam neraca saldo:

  • Entri telah dibuat dua kali
  • Penghilangan entri
  • Entri telah dibuat ke akun yang salah
  • Kesalahan transposisi
  • Kesalahan dalam mentransfer saldo ke neraca saldo
  • Kesalahan dalam menyeimbangkan akun
  • Jumlah yang salah diposting di buku besar
  • Dimasukkan pada kolom yang salah, debit bukan kredit atau sebaliknya

Metode yang digunakan dalam membuat neraca saldo:

  1. Total method:  sisi debit dan sisi kredit dari akun buku besar ditambahkan. Total sisi debet ditempatkan pada kolom debet dan total sisi kredit pada kolom kredit pada neraca saldo. Kolom debet total dan kolom kredit harus sama.
  2. Balance method: dengan metode ini, saldo yang ditampilkan hanya saldo dari semua akun buku besar saja.

Akun neraca saldo dicantumkan dalam urutan khusus untuk membantu dalam penyusunan laporan keuangan. Akun dalam neraca percobaan dicantumkan dengan urutan sebagai berikut:

  • Aktiva
  • Kewajiban
  • Keadilan
  • Pendapatan
  • Beban

Selanjutnya, aset dan kewajiban harus dicantumkan dalam urutan likuiditas, yang mengacu pada seberapa cepat suatu aset dapat dikonversi menjadi uang tunai untuk melunasi kewajiban. Aset paling likuid terdaftar pertama. Ini termasuk kas dan piutang jangka pendek.

Baca Juga: Laporan Keuangan UKM, Hal-Hal yang Wajib Anda Ketahui

 

Contoh Neraca Saldo

Contoh neraca saldo berdasarkan data keuangan Toko Gemilang periode November 2020 berikut ini.

Toko Gemilang

Neraca Saldo

per 31 November 2021

(dalam rupiah)

No. Kode Nama Akun Debit Kredit
111 kas 28.200.000
112 piutang usaha 4.100.000
113 perlengkapan 6.750.000
114 sewa dibayar di muka 12.000.000
121 peralatan 18.650.000
122 kendaraan 22.400.000
211 utang usaha 1.500.000
212 utang bank 10.000.000
311 modal 55.300.000
312 prive 1.000.000
411 pendapatan jasa 30.150.000
421 pendapatan sewa 30.150.000
511 beban gaji karyawan 8.850.000
512 beban listrik dan telepon 850.000
513 beban administrasi dan umum 750.000
514 beban lain-lain 1.050.000
515 Beban Iklan 850.000
105.450.000 105.450.000

 

Fungsi dan Manfaat Neraca Saldo

Sekali lagi, penting untuk diperhatikan bahwa neraca saldo bukanlah laporan keuangan. Sebagian besar hanya laporan internal. Namun, mengapa sebuah perusahaan membutuhkan neraca saldo? Apa tujuan dari neraca saldo? Mari coba pahami fungsi dan manfaat neraca saldo.

  • Meskipun bukan laporan keuangan, neraca saldo bertindak sebagai langkah pertama dalam menyiapkannya. Akuntan menggunakan spreadsheet neraca saldo sebagai dasar saat menyiapkan laporan keuangan.
  • Neraca saldo dibuat sesuai dengan konsep pembukuan double entry. Ini berarti bahwa untuk setiap entri yang dicatat di kolom debit, entri kredit yang sesuai juga akan dicatat di kolom kredit. Karena ini melibatkan pencatatan semua entri dari buku besar organisasi dengan cara ini, ini juga membantu untuk mengidentifikasi dan memperbaiki kesalahan.

Misalnya, jika ada ketidakcocokan antara total akun debit dan kredit pada titik mana pun, tentu menunjukkan adanya kesalahan. Neraca saldo membantu mencapai akurasi matematis.

  • Dengan bantuan neraca saldo, seseorang juga dapat memastikan bahwa saldo akun diambil secara akurat dari buku besar akuntansi.
  • Menjadi lembar ringkasan, ini membantu untuk memberikan pandangan luas tentang transaksi akuntansi perusahaan.
  • Neraca saldo dapat menjadi alat penting bagi auditor karena mereka dapat menganalisis neraca saldo sebelum memeriksa buku besar.
  • Penyesuaian dapat dilakukan dengan mudah bahkan setelah neraca saldo telah disiapkan karena memberikan akuntan kolom penghitungan.

 

Baca Juga: Pembukuan bagi Wajib Pajak

 

Meskipun penyusunan neraca saldo bukanlah solusi satu-satunya untuk mendeteksi semua kesalahan akuntansi, neraca saldo tidak diragukan lagi merupakan langkah penting dalam proses akuntansi karena latihan akuntansi yang tersisa bergantung pada proses ini. 

Agar pembukuan Anda lancar, akurat, dan bebas dari kesalahan, sebaiknya Anda berkonsultasi dengan Rusdiono Consulting yang melayani jasa akuntansi perusahaan sehingga lebih mudah.

Beberapa jasa yang ditawarkan yaitu laporan keuangan, kepatuhan dan pelaporan, hingga pendampingan akuntansi. Tak perlu khawatir, konsultan kami sudah berpengalaman dan bersertifikasi. Hubungi kami sekarang juga.

Admin dua


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Send this to a friend