Apa itu Persamaan Dasar Akuntansi? Contoh Lengkap + Tabel

June 8, 2021by Admin dua0
WhatsApp-Image-2021-06-06-at-1.36.38-PM.jpeg

Bagi keuangan bisnis apapun, besar maupun kecil, penilaian bisnis didasarkan atas dua komponen utama neraca : aset serta kewajiban. Ekuitas pemilik, atau ekuitas pemegang saham, adalah bagian dari neraca. Persamaan dasar akuntansi merupakan representasi dari bagaimana ketiga komponen penting tersebut dikaitkan satu sama lain. 

Namun, apa itu persamaan dasar akuntansi? Bagaimana contoh dan tabel persamaan dasar akuntansi itu sendiri? Simak artikel  berikut ini.

Apa itu Persamaan Dasar Akuntansi?

Persamaan dasar akuntansi sering disebut sebagai dasar atas sistem akuntansi entri ganda. Di suatu neraca bisnis, terlihat bahwa total aset perusahaan sama dengan jumlah kewajiban perusahaan serta ekuitas pemegang saham.

Dengan sistem entri ganda tersebut, persamaan dasar akuntansi menegaskan bahwa neraca tetap “seimbang”, serta setiap pembuatan entri di sisi debit wajib mempunyai entri (atau cakupan) yang sama di sisi kredit.

Persamaan dasar akuntansi mendukung bisnis untuk menilai apakah transaksi bisnis tercatat secara akurat dalam pembukuan serta akunnya. 

Di bawah ini adalah contoh item yang ada dalam persamaan dasar akuntansi:

1. Aktiva

Aset adalah kas, setara kas maupun aset likuid. Sementara piutang  adalah jumlah uang yang dihutang kepada perusahaan oleh pelanggannya untuk penjualan produk dan jasanya. Persediaan juga dianggap sebagai aset.

 

2. Kewajiban

Kewajiban atau liabilitas adalah apa yang biasanya dipunyai atau harus dibayar bisnis agar bisnis tetap berjalan. Utang, termasuk utang jangka panjang, adalah kewajiban, seperti sewa, pajak, utilitas, gaji, upah, dan utang dividen.

 

3. Ekuitas Pemegang Saham

Ekuitas pemegang saham merupakan total aset bisnis yang jumlahnya dikurangi total kewajiban bisnis. Ekuitas pemegang saham adalah sejumlah uang yang akan diberikan kepada pemegang saham apabila semua aset dilikuidasi serta semua utang perusahaan lunas.

Laba ditahan merupakan bagian dari ekuitas pemegang saham, serta sama dengan jumlah total laba yang tidak dibayarkan terhadap pemegang saham sebagai dividen. 

Fungsi dan Manfaat Persamaan Akuntansi

Dalam sistem pelaporan keuangan, salah satu laporan keuangan – neraca terus memainkan peran fundamental. 

Neraca, pertama-tama, memperkenalkan pemilik pada manajemen, status properti suatu entitas ekonomi. Mereka akan mencari tahu dari neraca apa yang dimiliki pemilik, yaitu berapa kuantitas dan kualitas sumber daya perusahaan yang dapat dibuang oleh perusahaan, dan siapa yang terlibat dalam pembuatan sumber daya tersebut.

Kedua, menurut neraca, ditentukan apakah perusahaan dapat segera menutup kewajiban kepada pihak ketiga (pemegang saham, investor, kreditor, pembeli, penjual, dll.). 

Ketiga, konten modal dan item kewajiban memungkinkan untuk digunakan baik oleh pengguna internal maupun eksternal. Sebagai bentuk sentral dari pelaporan keuangan, neraca memungkinkan penentuan pada tanggal pelaporan komposisi dan struktur aset perusahaan, likuiditas, dan perputaran aset lancar, ketersediaan ekuitas dan kewajiban pemilik, kondisi dan dinamika piutang dan hutang, kelayakan kredit, dan solvabilitas perusahaan.

Data neraca memungkinkan Anda untuk mengevaluasi efisiensi penempatan modal perusahaan, kecukupannya untuk kegiatan ekonomi saat ini dan yang akan datang, ukuran dan struktur sumber pinjaman, serta efektivitas daya tariknya. 

Jadi, neraca adalah bentuk terinformatif untuk analisis dan evaluasi situasi keuangan sebuah entitas ekonomi, serta tanpa persamaan akuntansi, tak mungkin membuat laporan keuangan. Oleh karena itu, persamaan akuntansi diperlukan baik untuk usaha besar atau kecil.

Rumus dan Perhitungan Persamaan Akuntansi

Aktiva= ( Kewajiban + Ekuitas Pemegang Saham )

Neraca memegang dasar persamaan akuntansi:

  1. Menemukan total aset perusahaan di neraca dalam suatu periode.
  2. Total seluruh kewajiban harus merupakan daftar terpisah dalam neraca.
  3. Menemukan ekuitas pemegang saham total lalu menambahkan jumlahnya dalam total kewajiban.
  4. Total aset akan sama dengan jumlah kewajiban serta total ekuitas.

Contohnya, dalam tahun fiskal, pengecer terkemuka ABC memberi laporan berikut dalam neracanya:

Total aset: Rp 170 miliar

Total kewajiban: Rp 120 miliar

Total ekuitas pemegang saham: Rp 50 miliar

Jika menghitung sisi kanan persamaan akuntansi (ekuitas + kewajiban), maka sampai pada (Rp 50 miliar + Rp 120 miliar) = Rp 170 miliar, yang sesuai dengan nilai aset yang dilaporkan oleh perusahaan.

Sistem Entri Ganda

Persamaan akuntansi membentuk dasar dari akuntansi entri ganda dan merupakan representasi ringkas dari konsep yang berkembang menjadi tampilan neraca yang kompleks, diperluas , dan multi-item. Neraca didasarkan pada sistem akuntansi double entry dimana total aset perusahaan sama dengan total kewajiban dan ekuitas pemegang saham.

Pada dasarnya, representasi tersebut menyamakan semua penggunaan modal (aset) dengan semua sumber modal, dimana modal utang mengarah pada kewajiban dan modal ekuitas mengarah pada ekuitas pemegang saham.

Untuk bisnis yang menyimpan akun dengan akurat, setiap transaksi akan dicatat setidaknya di dua akun. Contoh, apabila bisnis mengambil pinjaman dari entitas keuangan bank, uang yang dipinjam akan menambah aset perusahaan serta kewajiban pinjaman juga akan ditambah dengan jumlah yang sama.

Apabila bisnis membeli bahan mentah secara tunai, maka akan menambah persediaan (aset) dan mengurangi modal tunai (aset lain). Oleh karena terdapat dua atau lebih akun yang terpengaruh oleh setiap transaksi yang dilakukan oleh suatu perusahaan, maka sistem akuntansi ini disebut sebagai akuntansi double entry.

Praktik double entry memberi kepastian bahwa persamaan akuntansi tetap seimbang, yang berarti nilai sisi kiri persamaan akan selalu sesuai dengan nilai sisi kanan. Dalam hal ini, jumlah total semua aset akan selalu setara dengan jumlah kewajiban serta ekuitas pemegang saham.

Baca Juga: Mengenal Sistem Informasi Akuntansi beserta Metode & Tujuannya

Contoh Persamaan Dasar Akuntansi

Untuk setiap transaksi, kedua sisi harus memiliki nilai yang sama. Di bawah ini contoh transaksi serta bagaimana pengaruhnya terhadap persamaan akuntansi.

 

1. Membeli Mesin dengan Uang Tunai

Perusahaan XYZ ingin membeli mesin seharga Rp 500 hanya dengan uang tunai. Transaksi ini akan menghasilkan debit ke Peralatan (+ Rp 500.000) dan kredit ke Tunai (- Rp 500.000). Efek bersih pada persamaan akuntansi adalah sebagai berikut:

 

Aset = Liabilitas + Ekuitas Pemegang Saham
+500.000
-500.000
0 = 0 + 0

 

Transaksi ini hanya mempengaruhi aset persamaan; oleh karena itu tidak ada efek terkait dalam kewajiban atau ekuitas pemegang saham di sisi kanan persamaan.

 

 

2. Membeli Mesin dengan Uang Tunai dan Kredit

Perusahaan XYZ ingin membeli mesin seharga Rp 500.000 tetapi hanya memiliki uang tunai Rp 250 dalam kepemilikannya. Perusahaan diizinkan untuk membeli mesin ini dengan pembayaran awal Rp 250 tetapi jumlah yang tersisa berutang kepada produsen. 

Ini akan menghasilkan debit ke Peralatan (+ Rp 500.000), kredit ke Utang Usaha (+ Rp 250.000), dan kredit ke Kas (- Rp 250.000). Efek bersih pada persamaan akuntansi adalah sebagai berikut:

 

Aset = Liabilitas + Ekuitas Pemegang Saham
+500.000 +250.000
-250.000
+250.000 = +250.000 + 0

 

Transaksi ini mempengaruhi kedua sisi persamaan akuntansi; kedua sisi kiri dan kanan persamaan bertambah + Rp 250.000.

Contoh lainnya:

 

Contoh 1

Anda baru saja memulai bisnis software setelah setahun menabung Rp 10.000.000 untuk berkontribusi pada perusahaan baru Anda. Rp 10.000.000 sekarang menjadi ekuitas Anda dalam bisnis, jadi Anda juga perlu meningkatkan aset Anda. Persamaannya terlihat seperti ini:

Rp 10.000.000 Aset = Rp 0 Kewajiban + Rp 10.000.000 Ekuitas

Contoh 2

Sekarang Anda telah memulai perusahaan Anda, Anda perlu membeli dua komputer dan peralatan lainnya. Jadi, Anda memutuskan untuk membeli peralatan senilai Rp 2.000.000 dengan kartu kredit perusahaan Anda. Pembelian kartu kredit senilai Rp 2.000.000 itu adalah kewajiban (alias utang) dan aset. Baik aset dan liabilitas meningkat Rp 2.000.000, jadi persamaannya terlihat seperti ini:

 

Rp 2.000.000 Aset = Rp 2.000.000 Liabilitas + Rp 0 Ekuitas

Contoh 3

Bisnis Anda berkembang, dan Anda sekarang memiliki pelanggan. Seorang pelanggan memutuskan untuk membeli software Anda untuk komputer bisnis mereka sendiri. 

Software Anda senilai Rp 10.000 per unduhan program, dan pelanggan membutuhkan program tersebut untuk 50 komputer, dengan total Rp 500.000. Dari transaksi ini, Anda mendapatkan aset dan ekuitas. Persamaan akuntansi Anda terlihat seperti ini:

 

Rp 500.000 Aset = Rp 0 Kewajiban + Rp 500.000 Ekuitas

Contoh Tabel Persamaan Dasar Akuntansi

Pada tanggal 1 Januari 2020, bengkel dengan nama Bengkel Sepeda Motor Tiga Roda melakukan beberapa transaksi sebagai berikut:

  1. Investasi modal pertama Bengkel Sepeda Motor Tiga Roda yaitu uang tunai senilai Rp10.000.000 serta Peralatan kantor senilai Rp500.000.
  2. Pembayaran sewa atas ruangan usaha bengkel senilai Rp600.000 untuk satu bulan. 
  3. Pembelian perlengkapan bengkel secara kredit senilai Rp400.000 beserta peralatan bengkel senilai Rp1.000.000. 
  4. Mendapat pemasukan atas jasa yang telah diberikan selama satu minggu senilai Rp 1.600.000. 
  5. Pembayaran tagihan listrik serta  air bulan Januari 2020 senilai Rp200.000.
  6. Mendapatkan jasa servis langganan senilai Rp750.000. 
  7. Pembayaran sebagian utang atas pembelian perlengkapan senilai Rp250.000. Menerima pelunasan piutang atas transaksi seorang konsumen senilai Rp500.000. 
  8. Pemilik mengambil uang tunai untuk pribadi senilai Rp100.000. 
  9. Pembayaran gaji karyawan bulan Januari 2020 senilai Rp3.000.000 
  10. Pembayaran rekening telepon senilai Rp75.000. 
  11. Di akhir bulan Januari 2020 perlengkapan yang masih ada bernilai Rp250.000 serta peralatan bengkel disusutkan senilai Rp50.000.
  12. Menerima jasa servis senilai Rp1.500.000.

Maka, pembuatan tabel persamaan dasar akuntansi yakni:

No Harta Uang+Modal Keterangan
Kas Piutang Perlengkapan Peralatan Akumulasi Penyusutan Utang Usaha Modal
1 10.000.000 500.000 10.500.000 Investasi awal
2 -600.000 -600.000 Beban sewa
9.400.000 500.000 9.900.000
3 400.000 1.000.000 1.400.000 Perlengkapan Bengkel
9.400.000 400.000 1.500.000 1.400.000 9.900.000
4 1.600.000 1.600.000 Pendapatan servis
11.000.000 400.000 1.500.000 1.400.000 11.500.000
5 -200.000 -200.000 Beban listrik dan air
10.800.000 400.000 1.500.000 1.400.000 11.300.000
6 750.000 750.000 Pendapatan servis
11.000.000 750.000 400.000 1.500.000 1.400.000 12.050.000
7 -250.000 -250.000 Cicilan utang usaha
10.750.000 750.000 400.000 1.500.000 1.150.000 12.050.000
8 -500.000 -500.000 Pelunasan piutang
11.250.000 250.000 400.000 1.500.000 1.150.000 12.050.000
9 -100.000 -100.000 Prive pemilik
11.150.000 250.000 400.000 1.500.000 1.150.000 11.950.000
10 -375.000 3.000.000 Beban gaji
75.000 Beban telepon
10.775.000 250.000 400.000 1.500.000 50.000 1.150.000 8.675.000
11 150.000 150.000 Beban perlengkapan
50.000 Beban penyusutan
10.775.000 250.000 250.000 250.000 50.000 1.150.000 8.675.000
12 1.500.000 1.500.000
12.275.000 250.000 250.000 250.000 50.000 1.150.000 10.175.000 Pendapatan servis

 

Batasan Persamaan Akuntansi

Meskipun neraca selalu seimbang, persamaan dasar akuntansi tidak memberikan informasi kepada investor tentang seberapa baik kinerja perusahaan. 

Sebaliknya, investor harus menafsirkan angka-angka dan memutuskan sendiri apakah perusahaan memiliki terlalu banyak atau terlalu sedikit kewajiban, tidak cukup aset, atau mungkin terlalu banyak aset, atau mendanai perusahaan dengan benar untuk memastikan pertumbuhan jangka panjang.

Namun, kenapa persamaan dasar akuntansi penting? Persamaan akuntansi berperan penting sebab menghubungkan tiga komponen neraca: aset, kewajiban, serta ekuitas. 

Jadi, ekuitas perusahaan bertambah saat asetnya bertambah, dan sebaliknya. Demikian pula, meningkatkan kewajiban akan menurunkan ekuitas, sedangkan menurunkan kewajiban — seperti dengan melunasi utang — akan menambah ekuitas.

 

Demikian penjelasan mengenai persamaan dasar akuntansi, lengkap dengan pengertian, fungsi dan manfaat, contoh lengkap beserta tabel, serta batasan persamaan akuntansi. Semoga dapat bermanfaat dan menambah wawasan Anda seputar akuntansi.

Jika Anda akan memulai sebuah perusahaan tetapi tidak mengerti persamaan dasar akuntansi, Anda dapat berkonsultasi terlebih dahulu dengan Rusdiono Consulting agar mendapat strategi terbaik dalam memulai akuntansi dan pembukuan bisnis.

Konsultan berpengalaman dan bersertifikasi, siap membantu perusahaan dan UMKM yang baru memulai usaha sekali pun. Langsung hubungi kami sekarang.

Admin dua


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Send this to a friend